Thursday, 9 August 2007

Kehamilan 21 Minggu



Problemnya masih sama : susah tidur pulas, selalu terbangun setiap 2 atau 3 jam, dan sulit tuk kembali tidur. Gerakan bayi dach mulai kerasa seperti gerakan ombak kecil, tapi masih jarang. Berat badan cuma naik sekilo aja.

Tgl 22 Agustus 06, hari terakhir kerja, sedih banget rasanya, kehilangan suasana kebersamaan dengan para temen, ketawa ketiwi, ataupun sapaan Boss ku yang ramah dan bersahabat, tapi apa boleh buat, aku harus berhenti kerja agak awal an karna gangguan tidur ku yg jelas nge ganggu acara kerja ku juga. Aku ambil cuti kerja setahun, tapi lom tau nantinya aku akan kembali kerja atau di rumah ngurusin bayi, anjing, dan suami, ckk cckkkk. ;)
Tuk acara perpisahan dengan temen akrab ku, aku buat nasi uduk isi rendang ayam, bihun goreng, kerupuk, dan telur dadar iris. Wahhh aku dapat kado banyak sekali, sampai pulangnya aku diantar teman ku ke bus stop, bahkan beberapa barang ku aku titip di temen lain. Kebanyakan sih kado untuk si baby, kalo tuk aku sendiri hanya dapat rangkain mawar kuning. Aku juga kasih ke mereka hadiah yaitu taplak meja batik. Kebetulan aku punya 100 lebih dikit taplak meja batik, dulu....beberapa tahun lalu sempat ada ide buka bisnis rumah makan Indonesia,tapi batal karna bisnis yg aku mau beli itu ada nya di market yang buka hanya Jum'at Sabtu Minggu, jelas keuntungan dikit banget, mana lagi aku kudu sewa tukang masak segala,yang masak bukan aku lhoo, aku mah hanya pemasak pemula, mana berani booo, bisa di sambitin piring ama customer. Emang bukan rejeki ku kali yaaa, ya udah lah.

Tgl 24 Agustus 06, jam 9 pagi....acara ketemuan midwife yang ke dua.
Tekanan darah di cek, mulai ada kemajuan, tadinya kan rendah banget. Test air kencing juga bagus, kagak napa napa. Waktu lihat perut ku, Midwife bilang " bentuk perutnya bagus, imut, ngagk gede banget, kalo orang nya slim biasanya gampang ngedeteksi jantung bayi, tapi kalo gemuk suka agak sulit."Bener aja diaaaa...jantung bayi ku langsung terdeteksi denyutnya.Oooppssss...bayi nya nendang, itu kata midwife sih, aku kagak rasa ach. Midwife nya bilang jelas kagak rasa karna bayinya masih terlalu kecil. Aku diminta tuk nikmatin kehamilan ku, jangan pikir ke depan nya dulu.

Nanti kalo udah masuk 32 mingu kehamilan, baru akan ada tour ke ruang bersalin, nge book ruangan tuk lahiran, atau ketemuan ama dokter ahli kalo aku mau caesar.

O iya, aku tanya apakah bisa minum kalsium tablet, kebetulan aku dach beli, tapi ama midwife kagak boleh , katanya nti aja minumnya kalo abis lahiran.

Ketemuan midwife kali ini cepet banget, nggak nyampe 30 menit. Mau pulang tapi koq malas, akhirnya aku ikutan Ross ke kantor nya. Jam 3 siang aku ajak Ross pulang k
arna aku dach bosan amat. Kami masih cari cari nama bayi cowok, kayaknya susah ya nyari nama cowok buat kami lebih gampang nyari nama bayi perempuan.

NB : rangkaian mawar kuning kenangan dari temen kerja ( thnx so much, Merry )

0 comments:

  © Blogger template 'Solitude' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP